Dijanjikan Pekerjaan & Diberi Motor, Gadis 14 Tahun Disetubuhi Berkali-kali

  • Bagikan
Dijanjikan Pekerjaan dan Diberi Motor, Gadis 14 Tahun Disetubuhi Berkali-kali
Ilustrasi : Dijanjikan Pekerjaan dan Diberi Motor, Gadis 14 Tahun Disetubuhi Berkali-kali

Info Surabaya Gadis 14 Tahun Disetubuhi Berkali-kali, Korban Dijanjikan Pekerjaan & Diberi Motor, Kasus rudapaksa terhadap anak di bawah umur terjadi di Surabaya, Jawa Timur. Diketahui yang menjadi pelakunya adalah pemuda berumur 21 tahun, Dedi. Warga Trenggalek itu tega menodai gadis asal Kediri FN (14).

Modus yang digunakan pelaku adalah mengiming-imingi pekerjaan kepada korban. Diketahui keduanya berkenalan melalui media sosial Facebook. Mereka kemudian saling berbalas pesan dan bertukar nomor telepon.

Setidaknya proses perkenalan itu berjalan hampir setahun, dan dengan bujuk rayu, Dedi berhasil mengambil hati FN. Sekitar bulan Mei, Dedi meminta FN untuk datang ke Surabaya dengan dijanjikan pekerjaan dan diberi motor.

Sesampainya di Surabaya, FN kemudian dijemput Dedi di Terminal Bungurasih. Dari sana, Dedi mengajak keliling FN untuk sekedar mencari tempat tinggal.

Kejadian di Surabaya

“Ternyata tinggal berdua sambil dibujuk rayu, dijanjikan pekerjaan,” kata Kanit Pelayanan Perempuan dan Anak Satreskrim Polrestabes Surabaya, Iptu Qomar, kepada suryamalang.com, Sabtu (12/6/2021).

Akhirnya, FN tinggal bersama dengan tersangka selama 17 hari atau setengah bulan lebih tanpa kejelasan akan pekerjaan yang dijanjikan. Bahkan, uang saku milik FN dan Handpone-nya terpaksa dijual untuk memenuhi biaya sewa hotel dan makan.

Gadis 14 Tahun Disetubuhi Berkali-kali

Tak hanya itu, FN juga disetubuhi berulang kali oleh Dedi. Bahkan dalam sehari, FN disetubuhi Dedi sebanyak tiga kali bahkan lebih. “Mereka kehabisan uang. Sampai tersangka menggadaikan motornya dan menjual handponenya untuk bertahan hidup,” tambahnya.

Terungkapnya kasus persetubuhan terhadap anak di bawah umur itu bermula saat Dedi mengantarkan FN pulang ke rumahnya. Ternyata, orang tua FN sempat melaporkan kehilangan anaknya ke Polsek setempat. Dari sana, FN dan Dedi dibawa ke polsek untuk menjalani pemeriksaan.

“Hasilnya memang ketika diinterogasi, korban mengaku jika disetubuhi berkali-kali selama 17 hari oleh tersangka.” “Dari Polsek Ngadiluwih kemudian diserahkan ke kami karena lokasi kejadiannya di wilayah hukum Polrestabes Surabaya,” imbuhnya.

Saat ini, Dedi akhirnya mendekam di tahanan Mapolrestabes Surabaya guna mempertanggungjawabkan Semua perbuatannya. (red)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Berita Surabaya

Install
×