Kasus Omicron di Surabaya Menurun Signifikan, Dinkes: Ini Berkat Tracing Cepat

Kasus Omicron di Surabaya Menurun Signifikan, Dinkes: Ini Berkat Tracing Cepat

Dalam dua minggu terakhir Kasus Covid-19 atau varian Omicron di Kota Surabaya menurun cukup signifikan. Penurunan kasus ini, juga membuat kapasitas tempat tidur (TT) di RS rujukan Covid-19 Kota Pahlawan longgar.

Nanik Sukristina Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Surabaya mengungkapkan, penurunan kasus Covid-19 pada Maret 2022 ini, tak luput dari kerja keras Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya dalam pengetatan protokol kesehatan (prokes). Diantaranya meningkatkan 3T (tracing, testing dan treatment).

Tracing kami cepat, dilakukan kurang dari 48 jam. Selain itu, meningkatkan testing Covid-19 dengan kegiatan surveilans aktif, operasi yustisi penerapan prokes, swab hunter dan vaksin hunter, evakuasi cepat pasien terkonfirmasi, vaksinasi booster serta penghentian sementara kegiatan PTM jika positif rate-nya kurang dari 5 persen, maka dihentikan  selama 5 hari dan 14 hari jika positif rate lebih dari 5 persen,” papar Nanik.

Setelah kasus Covid-19 menurun, sambung Nanik, langkah yang akan dilakukan oleh Dinkes Surabaya tetap konsisten dengan upaya yang dilakukan selama ini untuk menurunkan risiko penularan kasus. Khususnya di ruang lingkup keluarga, tempat kerja, tempat belajar dan lingkungan masyarakat.

Ia menjelaskan, penerapan prokes normal baru tetap dilakukan secara terintegrasi di setiap bidang seperti tempat keagamaan, pendidikan, industri dan transportasi. Selain itu, penggunaan aplikasi PeduliLindungi secara disiplin juga bagian dari pencegahan atau deteksi dini yang bisa diakses oleh masyarakat ketika berkunjung di tempat keramaian.

Selanjutnya, melaksanakan surveilans aktif secara berkala juga masih terus dilakukan, khususnya pada closed population atau di tempat kerja, sekolah, hotel, mall dan lain sebagainya, pada setiap bulan secara sampling. Bukan hanya itu, Dinkes Surabaya juga melaksanakan assessment dan mitigasi di tempat – tempat umum serta perayaan atau acara dengan melibatkan peran Satgas Covid-19.

“Kami juga mengoptimalkan peran Satgas Kampung Wani Jogo Suroboyo dalam melakukan pengendalian kasus Covid-19 berbasis wilayah,” urainya.

Selain soal penurunan Covid-19, Nanik juga menjelaskan update capaian vaksin booster (dosis tiga) per tanggal 14 Maret 2022. Sejauh ini, capaian vaksin booster lanjut usia (lansia) sebanyak 92.673 atau 90,80 persen, sedangkan non lansia sebanyak 364.709 atau 89,21 persen.

“Untuk ketersediaan stok vaksinasi booster, saat ini masih menunggu droping dari pusat. Sementara kami mengoptimalkan sweeping vaksinasi untuk anak usia 6-11 tahun,” kata Nanik.

Sebagai informasi, berdasarkan data assessment situasi Covid-19 dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI, penurunan kasus konfirmasi di Kota Surabaya dari angka 228,92 per 100 ribu penduduk, menjadi 84,22 per 100 ribu penduduk.

Sementara itu, angka rawat inap RS saat ini dari 16,77 per 100 ribu penduduk menjadi 9,12 per 100 ribu penduduk.

Sedangkan angka positif rate-nya, dari 13,56 persen menjadi 8,41 persen. “Data tersebut terhitung mulai dari minggu pertama hingga minggu kedua bulan Maret 2022,” kata Nanik, Kamis (17/3/2022).

Nanik juga menjelaskan, total pasien yang dirawat di RS rujukan Covid-19 Kota Surabaya per tanggal 14 Maret, ada 531 pasien. Diantaranya 69,30 persen ber-KTP Surabaya dan 30,70 persen KTP non Surabaya.

Sedangkan persentase BOR per tanggal 14 Maret 2022, sebesar 16,22 persen dari total TT di RS rujukan Covid-19. (man/ipg)

Berita Terbaru Terkait “Kasus Omicron di Surabaya Menurun Signifikan, Dinkes: Ini Berkat Tracing Cepat” Sudah Tayang Sebelumnya di Suara Surabaya Repost By © infosurabaya 2021