Close
Swipe Up to Read Content

Kenali Faktor Risiko dan Gejala Kanker Ovarium, Kurangi Angka Kematian

Oni Khonsa, dokter spesialis onkologi mengatakan mendeteksi dini keberadaan kanker ovarium dengan mengenal faktor risiko dan gejala dapat membantu pasien mendapat penanganan yang tepat dan mengurangi angka kematian.

“Kebanyakan datang terlambat, angka yang datang lebih awal itu jauh lebih dibanding dengan yang telat,” tuturnya dalam webinar bertajuk ‘AstraZeneca: Kampanye 10 Jari’ yang diselenggarakan di Jakarta, Sabtu (3/12/2022).

Dikutip Antara, terdapat enam faktor risiko yang dapat menyebabkan seseorang terkena kanker ovarium yakni memiliki riwayat kista endometrium, keturunan keluarga dengan kanker ovarium atau payudara, mutasi genetik, jumlah persalinan rendah, gaya hidup yang buruk, dan pertambahan usia.

Dari keenam faktor tersebut ditambah lagi dengan empat tanda atau gejala seperti perut kembung, nafsu makan berkurang, sering buat air kecil, dan nyeri panggul atau perut. Namun, kanker ovarium tidak disertai gejala pada stadium awal.

“Kalau kita sudah punya salah satu dari enam faktor risikonya, terus ditambah ada gejala perut kembung, mungkin diare, harus periksa meskipun tidak semua gejala itu pada akhirnya kanker ovarium,” kata dokter Oni.

Lebih lanjut, Oni mengatakan penting untuk mewaspadai setiap tanda dan gejala. Sebab, kanker ovarium tidak seperti kanker serviks yang dapat terdeteksi melalui pemeriksaan papsmear.

Kanker ovarium juga tidak hanya diderita oleh perempuan yang sudah mengalami menopause. Anak muda pun memiliki peluang yang sama khususnya jika terdapat keluarga dekat dengan riwayat kanker.

“Kalau tidak ada tanda, bukan berarti tidak melakukan pemeriksaan, yang muda belum tentu aman. Ketiga, ada kolega sedarah. Kita harus waspada tapi bukan hanya kanker ovarium tapi juga kanker payudara. Itu satu geng,” katanya.

Oni juga mengatakan, minimnya informasi dan pengetahuan masyarakat mengenai kanker ovarium sangat memprihatinkan. Padahal jika dideteksi lebih awal, kanker ovarium dapat ditangani dan 94 persen pasiennya dapat hidup lebih dari 5 tahun setelah didiagnosis.

Menurutnya, saat kanker ovarium masih berada di stadium awal, di mana kanker masih terbatas di ovarium maka penanganan dan pengobatan memiliki kemungkinan besar untuk berhasil.

“Di Indonesia itu kalau tidak mau periksa karena takut ketahuan, padahal memang periksaan itu biar ketahuan. Kalau memeriksa sejak awal, dampak-dampaknya juga akan rendah,” pungkas Oni.(ant/rum/iss)

👆🏽PROMO GRATIS👆🏽
👆🏽PROMO GRATIS👆🏽

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *