Khofifah Sesali Aksi Pengunjuk Rasa Merusak Sejumlah Fasilitas di Grahadi

  • Whatsapp

Soal aksi pengrusakan terhadap sejumlah fasilitas di Gedung Negara Grahadi yang dilakukan massa pengunjuk rasa menolak UU Cipta Kerja (Omnibus Law), Kamis (8/10/2020), Khofifah Indar Parawansa Gubernur Jatim mengungkapkan penyesalannya.

Menurutnya, dalam proses demokrasi semua aspirasi secara terbuka akan diberi ruang untuk disampaikan. Namun, dia berharap pengunjuk rasa mengindari pengrusakan fasilitas umum dan sosial dan menghindari anarkisme.

Read More

Dia berharap aksi pengunjuk rasa yang terjadi kemarin tidak terjadi lagi di lain waktu. Dia tegaskan bahwa fasilitas umum yang dirusak di Gedung Negara Grahadi juga dibangun dengan uang rakyat.

Khofifah menganggap miris tentang terlibatnya sejumlah anak kecil dan pelajar dalam jumlah tidak sedikit dalam aksi pengrusakan itu. Khofifah yakin anak-anak itu tidak paham dan tidak tahu apa UU Cipta Kerja sampai detail pasal per pasal yang dipersoalkan.

“Kalau tujuannya untuk menyampaikan aspirasi, unek-unek, dan tuntutan, saya yakin aksi pengrusakan itu tidak akan terjadi,” katanya. “Selanjutnya kami percayakan kepada Polda Jatim untuk melakukan pengusutan melalui proses penegakan hukum secara tuntas,” ujarnya.

Dia juga meminta agar dalang, provokator, juga pelaku dibalik aksi anarkisme di depan Gedung Negara Grahadi itu diusut tuntas. Dia mengaku sangat prihatin, karena aksi unjuk rasa massa jumlah besari kemarin dilakukan di tengah situasi pandemi Covid-19. (den/ang)

Informasi Ini Sudah Tayang di : https://www.suarasurabaya.net/kelanakota/2020/khofifah-sesali-aksi-pengunjuk-rasa-merusak-sejumlah-fasilitas-di-grahadi/

Related posts