Penanganan Pengungsi Longsor Ngetos Dilakukan dengan Protokol Covid-19

  • Bagikan

Penanganan pengungsi korban longsor di Dusun Selopuro, Desa/Kecamatan Ngetos, Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur, dilakukan berlapis dengan kewaspadaan penyebaran Covid-19.

Pengungsian yang berada di SDN Ngetos 3 dibagi beberapa ruang untuk isolasi belasan orang yang reaktif hasil rapid tes. Sebab, dari hasil rapid antigen yang dilakukan sebelumnya, terdapat 14 orang pengungsi reaktif.

Wiwin petugas Puskesmas Ngetos mengatakan, mulai pagi tadi, 14 orang yang reaktif telah dilakukan tes swab PCR. Mereka pun tidurnya ditempatkan di ruang terpisah mulai Senin (15/2/2021) kemarin.

“Mereka dilakukan tes swab PCR. Kalau ada yang positif langsung diisolasi di Gedung Empu Sendok milik Pemkab Nganjuk yang ada di tengah kota,” katanya.

Pantuan suarasurabaya.net, kegiatan warga di pengungsian juga diisi senam dan berjemur pagi tadi. Di sela mereka berjemur, Tim BPBD melakukan disinfeksi ruangan pengungsian.

Risa Tim Tagana Kementerian Sosial bilang, korban bencana longsor yang mengungsi berjumlah 141 orang dengan rincian 100 orang dewasa, 41 anak-anak.

Penanganan pengungsi anak-anak kata Risa, juga diberikan trauma hilling dengan permainan-permainan. (bid/tin/lim)

Informasi Ini Sudah Tayang di : https://www.suarasurabaya.net/kelanakota/2021/penanganan-pengungsi-longsor-ngetos-dilakukan-dengan-protokol-covid-19/

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Berita Surabaya

Install
×