Presiden Berharap Smelter Freeport di Gresik Menyerap Banyak Tenaga Kerja

  • Bagikan
Presiden Berharap Smelter Freeport di Gresik Menyerap Banyak Tenaga Kerja

Joko Widodo Presiden, meresmikan proyek pembangunan fasilitas pengolahan hasil tambang (smelter) milik PT Freeport Indonesia, di Kabupaten Gresik, Jawa Timur, Selasa (12/10/2021) siang.

Smelter konsentrat tembaga seluas 100 hektare itu berlokasi di Kawasan Ekonomi Khusus Java Integreted Industrial and Port Estate (JIIPE) Gresik, Kecamatan Manyar, Gresik.

Fasilitas pengolahan logam hasil tambang model single line di Gresik itu akan menjadi yang terbesar di dunia, dengan kemampuan mengolah 1,7 juta ton konsentrat tembaga atau setara 480 ribu ton logam tembaga per tahunnya.

Sebelum meresmikan secara simbolis, Presiden mengatakan, adanya smelter di dalam negeri akan memberikan nilai tambah buat negara.

Karena, Indonesia tidak perlu lagi mengirim bahan baku pertambangan ke luar negeri untuk proses pengolahannya.

Lalu, yang penting buat masyarakat khususnya di sekitar lokasi adalah smelter itu bisa menyerap banyak tenaga kerja, dan berdampak pada kemajuan daerah Gresik.

Presiden mengatakan ketersediaan sumber daya manusia sesuai dengan kebutuhan nantinya akan didukung Pemerintah Provinsi Jawa Timur dan Pemerintah Kabupaten Gresik.

“Dalam masa konstruksi saja akan ada 40 ribu tenaga kerja yang bisa bekerja, artinya yang terbuka lapangan pekerjaan ini akan banyak sekali di Kabupaten Gresik dan di Provinsi Jawa Timur, belum nanti kalau sudah beroperasi,” ujar Jokowi.

Berdasarkan data PT Freeport Indonesia, pembangunan smelter di Gresik akan melibatkan 40 ribuan tenaga kerja.  Nantinya, Freeport Indonesia juga memerlukan sekitar 750 sampai seribu orang untuk mengoperasikan smelter pengolah tembaga di Gresik.

Lebih lanjut, Presiden menegaskan, Pemerintah akan terus memberikan dukungan agar iklim investasi di Tanah Air semakin kondusif.

Pemerintah akan menyiapkan infrastruktur pendukung, dan juga menjamin kepastian hukum. Dengan begitu, Presiden optimistis banyak investor yang tertarik berinvestasi di Indonesia.

“Saya berharap kehadiran PT Freeport Indonesia di Kawasan Ekonomi Khusus di Gresik ini akan menjadi daya tarik bagi industri-industri lain untuk masuk ke KEK Gresik, khususnya industri turunan tembaga untuk ikut berinvestasi di sini,” imbuhnya.

Sekadar informasi, PT Freeport Indonesia berinvestasi sekitar Rp42 triliun untuk membangun smelter di Gresik.

Selain berfungsi sebagai fasilitas pemurnian tembaga untuk menghasilkan katoda tembaga, smelter itu juga sebagai fasilitas pemurnian logam berharga yang menghasilkan emas, perak dan logam berharga lainnya.(rid/den/rst)

Berita Terbaru Terkait “Presiden Berharap Smelter Freeport di Gresik Menyerap Banyak Tenaga Kerja” Sudah Tayang Sebelumnya di Suara Surabaya Repost By © infosurabaya 2021

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Berita Surabaya

Install
×