Warga Surabaya Waspada Cuaca Tak Menentu

  • Whatsapp

Surabaya – Pancaroba atau masa peralihan antara musim kemarau ke musim hujan mulai terjadi di sejumlah wilayah Jawa Timur. BMKG Klas I Juanda Surabaya mengeluarkan imbauan pada masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan.

Kasi Data dan Informasi BMKG Klas I Juanda Surabaya, Teguh Tri Susanto mengatakan beberapa kewaspadaan dan kehati-hatian perlu ditingkatkan. Karena saat pancaroba kerap terjadi cuaca yang tidak menentu.

Read More

“Pancaroba bukan musim, tetapi masa peralihan musim yang ditandai oleh kondisi cuaca yang tidak menentu, dari panas tiba-tiba hujan, dari angin tenang tiba-tiba berubah angin kencang dan sebagainya,” kata Teguh.

Salah satunya yakni menyiapkan diri memasuki musim hujan. Teguh mengimbau masyarakat bisa mulai memperbaiki atap rumah, saluran air hingga memeriksa pohon sekitar lingkungan tinggal.

Teguh menambahkan persiapan ini penting untuk menghadapi potensi cuaca ekstrem yang akan melanda, seperti angin kencang, puting beliung, hujan lebat disertai petir hingga hujan es.

“Jangan lupa membersihkan sampah yang menghambat laju air,” imbuhnya.

Selain itu, Teguh menyarankan masyarakat untuk waspada dengan gangguan kesehatan dengan menjaga ketahanan tubuh. Yang tak kalah pentingnya yakni menjaga kebersihan lingkungan untuk menghindari demam berdarah.

“Waspada juga pada dampak yang dapat ditimbulkannya seperti banjir, tanah longsor, banjir bandang, genangan, angin kencang, pohon tumbang, dan jalan licin,” tambah Teguh.

Sebelumnya, Teguh menyebut beberapa daerah di Jatim mulai memasuki musim hujan di Bulan Oktober. Bahkan, ada daerah yang awal musim hujannya pada Desember.

“Di Jatim dominasi awal musim penghujan jatuhnya di November, ada 73,7 persen daerah yang mulai memasuki musim hujan,” pungkasnya.

Informasi “Warga Surabaya Waspada Cuaca Tak Menentu” Telah Tayang di infosurabaya.id

Related posts